Minggu, 26 Juli 2015

Viral Gastroenteritis

Viral gastroenteritis (infeksi virus dari lambung dan usus kecil) adalah penyebab paling umum dari diare akut di seluruh dunia.

Gejala gastroenteritis viral biasanya berlangsung hanya 48-72 jam dan termasuk:

    mual,
    muntah,
    kram perut, dan
    diare.

Tidak seperti enterocolitis bakteri (infeksi bakteri dari usus kecil dan usus besar), pasien dengan viral gastroenteritis biasanya tidak memiliki darah atau nanah di tinja mereka dan memiliki sedikit jika demam.

Viral gastroenteritis dapat terjadi dalam bentuk sporadis (dalam individu) atau dalam bentuk epidemi (antara kelompok individu).

 - Diare sporadis mungkin disebabkan oleh beberapa virus yang berbeda dan diyakini menyebar melalui kontak orang-ke-orang.
 - Penyebab paling umum dari epidemi diare (misalnya, di kapal pesiar) adalah infeksi dengan keluarga virus yang dikenal sebagai calicivirus dimana norovirus genus adalah yang paling umum (misalnya, agen Norwalk).

Calicivirus ditularkan oleh makanan yang terkontaminasi oleh makanan atau melalui kontak orang-ke-orang.


Enterocolitis Bakteri

Bakteri penyebab penyakit biasanya menyerang usus kecil dan usus besar dan menyebabkan enterocolitis (peradangan dari usus kecil dan usus besar). Enterocolitis bakteri ditandai dengan tanda-tanda peradangan (darah atau nanah dalam feces, demam), nyeri perut dan diare. Campylobacter jejuni adalah bakteri yang paling umum yang menyebabkan enterocolitis akut pada bakteri AS lain yang menyebabkan enterocolitis termasuk Shigella, Salmonella, dan EPEC. Bakteri ini biasanya diperoleh dengan meminum air yang terkontaminasi atau mengonsumsi makanan yang terkontaminasi seperti sayuran, unggas, dan produk susu.

Enterocolitis disebabkan oleh bakteri Clostridium difficile adalah tidak biasa karena sering disebabkan oleh pengobatan antibiotik. Clostridium difficile juga infeksi nosokomial yang paling umum (infeksi yang diperoleh saat berada di rumah sakit) menyebabkan diare. Sayangnya, infeksi juga meningkat antara individu-individu yang sudah tidak mengambil antibiotik atau berada di rumah sakit.

E. coli O157 H7 adalah strain E. coli yang menghasilkan racun yang menyebabkan perdarahan enterocolitis (enterokolitis dengan perdarahan). Ada wabah terkenal hemoragik enterocolitis di AS ditelusuri daging sapi yang terkontaminasi di hamburger (karena itu disebut juga hamburger colitis). Sebagian kecil dari pasien yang terinfeksi E. coli O157 H7, khususnya anak-anak, dapat mengembangkan sindrom hemolitik uremik (HUS), sebuah sindrom yang dapat menyebabkan gagal ginjal. Beberapa bukti menunjukkan bahwa penggunaan jangka panjang agen anti-diare atau penggunaan antibiotik dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan HUS.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar